Kesepakatan PBB Tidak Bahas Kewarganegaraan, Pengungsi Rohingya Kecewa

Kutopalong,Surya Post

Pengungsi Muslim Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar mengaku kecewa terhadap perjanjian PBB yang ditandatangani awal pekan ini. Pasalnya perjanjian tersebut tidak membahas salah satu tuntutan utama mereka: kewarganegaraan.Sebagian besar pengungsi mengatakan mereka putus asa untuk pulang, tetapi takut kembali kecuali mereka diberi perlindungan dan kewarganegaraan.Pada hari Rabu, Myanmar dan badan PBB menandatangani sebuah perjanjian yang pada akhirnya dapat mengarah pada kembalinya beberapa dari 700.000 pengungsi Rohingya ke tanah air mereka.Sementara para pengungsi menyambut baik pembicaraan itu, mereka juga telah mendengar janji-janji kosong dari pemerintah di Yangon selama bertahun-tahun.

Mohammed Toiteb Ali, yang melarikan diri dari serangan brutal tahun lalu yang mengirim ratusan ribu Rohingya menyeberangi perbatasan, mengatakan bahwa Yangon dapat terlebih dahulu memberikan kewarganegaraan kepada Rohingya yang tinggal di Myanmar.“Ketika kami diyakinkan dengan melihat dan mengetahui bahwa mereka menikmati kewarganegaraan mereka, maka kami akan kembali,” kata Ali, sambil berjalan melewati pasar yang ramai dari kamp pengungsi di Kutupalong seperti dikutip dari Washington Post, Minggu (10/6/2018).Banyak yang mengatakan mereka tidak akan benar-benar senang dengan perjanjian kecuali mengumumkan bahwa Rohingya akan mendapatkan kewarganegaraan dan kembalinya harta yang mereka hilang.

“Ketika seluruh dunia akan melihat ini, ketika kita akan melihat perkembangan ini, maka kita akan kembali,” kata Mohammed Syed, pengungsi lain yang melarikan diri tahun lalu.Pejabat PBB telah menyebut kesepakatan itu langkah pertama yang penting dalam diskusi yang rumit.Perjanjian yang ditandatangani Rabu akan menciptakan “kerangka kerja sama” yang dirancang untuk menciptakan kondisi untuk “relawan, aman, bermartabat dan berkelanjutan” pemulangan Rohingya. Namun pejabat PBB itu tidak membahas penyangkalan kewarganegaraan Myanmar kepada Rohingya.Para pejabat Myanmar mengatakan mereka berharap perjanjian itu akan mempercepat repatriasi, tetapi kelompok-kelompok HAM meragukan Yangon akan membiarkan Rohingya kembali, atau jika pejabat dapat menjamin keselamatan mereka yang melakukannya.

Pernyataan Myanmar tidak menggunakan kata “Rohingya,” mencerminkan desakan oleh pemerintah dan mayoritas Buddha di negara itu bahwa kelompok etnis tersebut bahkan tidak ada. Kebanyakan orang di Myanmar memandang Rohingya sebagai migran ilegal dari Bangladesh, meskipun beberapa telah tinggal di negara ini selama berabad-abad, sebelum perbatasan modern ada. Kesepakatan itu menggambarkan para pengungsi sebagai “orang-orang yang terlantar.

”Pasukan keamanan Myanmar telah dituduh telah menghancurkan desa-desa Rohingya tahun lalu di negara bagian Rakhine, dekat perbatasan Bangladesh, tempat sebagian besar warga Rohingya tinggal. “Operasi pembebasan” militer yang diproklamasirkan dipicu oleh serangan kelompok militan Rohingya atas pos polisi. PBB dan AS menggambarkan kampanye militer Myanmar sebagai “pembersihan etnis.”Pejabat PBB mencatat bahwa perjanjian Rabu lalu memberi agennya akses ke negara Rakhine, memungkinkannya untuk menilai situasi dengan lebih baik dan memberi tahu pengungsi tentang kondisi di desa mereka.((Sindonews))