Perusahaan Israel Teken Kesepakatan ‘Proyek Sensitif’ dengan China

 

TEL AVIV,Surya Post

Sebuah perusahaan Israel yang mengerjakan proyek penerbangan sipil yang “sensitif” menandatangani nota kesepahaman yang tidak disetujui dengan perusahaan milik negara China . Demikian laporan outlet media Israel, Haaretz.Surat kabar itu mengatakan bahwa kesepakatan itu secara langsung menyangkut proyek penerbangan, dan orang dalam Kementerian Pertahanan Israel mengklaim bahwa mereka tidak diajak berkonsultasi.Perusahaan Israel, Airpark, dipekerjakan dua tahun lalu untuk membangun pabrik pembuatan pesawat sipil di dekat pangkalan Angkatan Udara Israel.

Proyek ini bahkan diizinkan untuk mengakses bantuan dari Angkatan Udara Israel (IAF).Comac, perusahaan China yang dipermasalahkan, dikenakan larangan investasi oleh pemerintahan Trump pada Januari karena klaim perusahaan itu memiliki hubungan dengan angkatan bersenjata China.Hal ini menyebabkan salah satu sumber keamanan meningkatkan kemungkinan rusaknya hubungan Amerika Serikat (AS)-Israel. Sebagaimana diketahui, AS adalah pendukung utama politik dan militer Tel Aviv seperti dikutip dari Al Araby, Jumat (2/4/2021).Bulan lalu, Israel setuju untuk membeli pesawat tempur AS dan peralatan lainnya senilai USD9 miliar.

Dengan menandatangani perjanjian dengan Comac pada September 2019, perusahaan induk Airpark, AES Aviation, mengizinkan perusahaan China tersebut untuk membayar akses ke IAF, termasuk mengenai prosedur operasionalnya.Sumber-sumber pertahanan menyatakan keheranan mereka pada kenyataan bahwa perjanjian tersebut tampaknya tidak dirujuk ke Kementerian Pertahanan Israel, seperti yang dipersyaratkan. Kementerian Pertahanan Israel mengatakan kepada Haaretz bahwa mereka akan memeriksa situasinya.

Ini terjadi ketika Amos Yadlin, mantan pemimpin intelijen militer, mengungkapkan kekhawatirannya tentang kemitraan strategis Iran-China yang baru-baru ini diumumkan.Dia mengatakan bahwa perjanjian tersebut akan mencakup pembagian intelijen dan penelitian terkait militer, selain latihan militer bersama.Yadlin menambahkan bahwa Teheran membutuhkan perlindungan politik di mana China akan menghentikan Amerika Serikat untuk menekannya.”China memahami pemerintahan Biden bukanlah administrasi Trump dan bisa jauh lebih agresif,” sarannya.(SindoNews)