Serangan Udara Gempur Pinggiran Damaskus, Suriah Tuduh Agresi Israel

Damaskus,Surya Post

Serangan udara memicu ledakan di selatan Quneitra dan pinggiran Damaskus, Suriah, pada Selasa malam. Pemerintah Presiden Bashar al-Assad dan medianya; SANA, menuduhnya sebagai agresi Israel.Militer Suriah, seperti dikutip Reuters, Rabu (25/11/2020), melaporkan serangan udaradiselatan Damaskus diluncurkan dari Dataran Tinggi Golan yang dikuasai Israel. Serangan udara ini mengakibatkan kerusakan material. Ini merupakan serangan kedua dalam sepekan.Menurut surat kabar Suriah, Al-Watan, Rabu (25/11/2020), sistem pertahanan udara menangkis beberapa serangan.  Foto-foto serangan udara di Quneitra telah dibagikan di media sosial.Rabu pekan lalu, SANA melaporkan ledakan terdengar di langit Ibu Kota Suriah;

Damaskus, dan Israel bertanggung jawab atas serangan militer tersebut. Militer Israel mengatakan serangan yang diluncurkan dari Dataran Tinggi Golan manghantam target, yani pasukan Quds Iran.Menurut Pasukan Pertahanan Israel (IDF), serangan udara pekan lalu sebagai pembalasan atas alat peledak oleh Jalur Alpha yang diduga ditempatkan oleh Iran dan Suriah untuk menyerang pasukan Israel.Sejak dimulainya perang saudara di Suriah, Israel telah melakukan banyak serangan di negara yang dipimpin Presiden Bashar al-Assad tersebut. Militer Zionis mengklaim mereka menargetkan kelompok yang didukung Iran yang diduga berlokasi di Suriah.(SindoNews)